Mengenal Sifat Mekanik Material

Mengenal Sifat Mekanik Material

Setiap material yang diuji dibuat dalam bentuk sampel kecil atau spesimen. Spesimen pengujian dapat mewakili seluruh material apabila berasal dari jenis, komposisi dan perlakuan yang sama. Sifat mekanik tersebut meliputi antara lain: kekuatan tarik, ketangguhan, kelenturan, keuletan, kekerasan, ketahanan aus, kekuatan impak, kekuatan mulur, kekeuatan leleh dan sebagainya. Sifar-sifat mekanik material yang perlu diperhatikan:
  • Tegangan yaitu gaya diserap oleh material selama berdeformasi  persatuan luas.
  • Regangan yaitu besar deformasi persatuan luas.
  • Modulus elastisitas yang menunjukkan ukuran kekuatan material.
  • Kekuatan yaitu besarnya tegangan untuk mendeformasi material atau kemampuan material untuk menahan deformasi.
  • Kekuatan luluh yaitu besarnya tegangan yang dibutuhkan untuk mendeformasi plastis.
  • Kekuatan tarik adalah kekuatan maksimum yang berdasarkan pada ukuran mula.
  • Keuletan yaitu besar deformasi plastis sampai terjadi patah.
  • Ketangguhan yaitu besar energi yang diperlukan sampai terjadi perpatahan.
  • Kekerasan yaitu kemampuan material menahan deformasi plastis lokal akibat penetrasi pada permukaan. Beberapa sifat mekanik antara lain :
KETANGGUHAN (TOUGHNESS)
Untuk mendapatkan sifat mekanik material, biasanya dilakukan pengujian mekanik. Pengujian mekanik pada dasarnya bersifat merusak  (destructive test), dari pengujian tersebut akan dihasilkan kurva atau data yang mencirikan keadaan dari material tersebut.


KEKUATAN (STRENGHT)
Menyatakan kemampuan bahan untuk menerima tegangan tanpa menyebabkan bahan menjadi patah, kekuatan ini terdiri dari : kekuatan tarik, kekuatan tekan, kekuatan geser, dan lain sebagainya.
Alat uji kekuatan
KEKERASAN (HARDNESS)
Menyatakan kemampuan bahan untuk tahan terhadap goresan, pengikisan
(abrasi).Sifat ini berkaitan terhadap sifat tahan aus (wear resistance).


alat uji kekerasan

KEKENYALAN (ELASTICITY)
Menyatakan kemampuan bahan untuk menerima tegangan tanpa mengakibatkan terjadinya perubahan bentuk yang permanent setelah tegangan dihilangkan. Tetapi apabila tegangan melampaui batas maka perubahan bentuk akan terjadi walaupun beban dihilangkan.
alat uji kekenyalan

KEKAKUAN (STIFNESS)
Adalah kemampuan bahan untuk menerima tegangan atau beban tanpa mengakibatkan terjadinya perubahan bentuk atau defleksi.
alat uji kekakuan

Menyatakan kemampuan bahan untuk mengalami sejumlah deformasi plastis   (yang permanent) tanpa mengakibatkan terjadinya kerusakan. Sifat ini sering disebut sebagai keuletan (ductility).
Alat uji palstik

Menyatakan kemampuan bahan untuk menyerap sejumlah energi tanpa mengakibatkan terjadinya kerusakan atau banyaknya energi yang diperlukan untuk mematahkan suatu bahan.
alat uji ketangguhan
MERANGKAK (CREEP)
Merupakan kecenderungan suatu logam untuk mengalami deformasi plastis yang besarnya merupakan fungsi waktu pada saat menerima beban yang besarnya relatif besar.
alat uji creep
KELELAHAN (FATIQUE)
Merupakan kecenderungan dari logam untuk patah bila menerima tegangan berulang – ulang yang besarnya masih jauh dibawah batas kekuatan elastisnya.
alat uji fatique
Saya berharap artikel di atas dapt bermanfaat bagi Anda sebagai pembaca, jika artikel ini bermanfaat silahkan untuk di share ke teman-teman anda yang membutuhkan.

Share this

Related Posts

Previous
Next Post »